close
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

Menerapkan Cara Perawatan Sistem Pengapian Konvensional

Menerapkan cara perawatan sistem pengapian konvensional - Setelah mempelajari materi tentang sistem pengapian konvensional pada mesin kendaraan, peserta didik dapat :
  1. Melakukan identifikasi komponen sistem pengapian konvensional pada mesin kendaraan
  2. Melakukan pemeriksaan kondisi komponen sistem pengapian konvensional pada mesin kendaraan
  3. Melakukan overhaul komponen sistem pengapian konvensional pada mesin kendaraan
  4. Melakukan perbaikan dan penggantian komponen sistem pengapian konvensional pada mesin kendaraan

Menerapkan Cara Perawatan Sistem Pengapian Konvensional

Perkembangan teknologi yang sangat pesat termasuk di bidang otomotif, memicu diproduksinya kendaraan-kendaraan yang dilengkapi dengan fitur-fitur yang canggih. Namun demikian masih ada saja masyarakat yang menggunakan kendaraan-kendaraan dengan teknologi yang masih konvensional.

Oleh karena itu, teknologi konvensional harus tetap dipelajari karena sebagai seorang mekanik tetap harus mampu menangani kendaraan yang masih menggunakan teknologi konvensional.

Pengguna kendaraan teknologi konvensional ini tentu mempunyai pemikiran tersendiri berkaitan dengan kendaraan yang mereka pakai, murah harganya, murah suku cadangnya, mudah, tidak memerlukan alat yang canggih dan mahal untuk merawatnya.

Hal inilah yang menjadi pertimbangan mengapa teknologi yang konvensional tetap masih dipelajari agar kemampuan mekanik menangani kendaraan tidak diragukan lagi.


Sistem pengapian (ignition system) pada kendaraan berfungsi untuk menghasilkan percikan api pada busi guna membakar campuran bahan bakar di dalam silinder dengan metode merubah tegangan listrik 12 Volt – 14 Volt menjadi 20.000 Volt – 30.000 Volt, dan mengalirkan ke busi sehingga terjadi percikan api pada busi.

Sistem pengapian (ignition system) merupakan salah satu dari tiga syarat utama yang menyebabkan mesin bensin (gasoline engine) dapat dihidupkan, disamping ketersediaan bahan bakar yang cukup dan tekanan kompresi pada mesin kendaraan yang memadai.

Sistem pengapian (ignition system) merupakan sistem kelistrikan pada kendaraan yang dikategorikan sebagai sistem kelistrikan mesin (engine electrical system). Disebut sebagai sistem pengapian konvensional (conventional ignition system) karena teknologi ini diaplikasikan pada kendaraan-kendaraan keluaran awal.

Untuk kendaraan-kendaraan modern saat ini sudah tidak lagi menggunakan sistem pengapian konvensional, namun sudah mengaplikasikan sistem pengapian yang memanfaatkan komponen-komponen elektronik.
Menerapkan Cara Perawatan Sistem Pengapian Konvensional
4.1 Sistem pengapian konvensional

A. Sistem Pengapian Konvensional pada Mesin Kendaraan

Sistem pengapian (ignition system) yang digunakan pada kendaraankendaraan keluaran lama masih mengaplikasikan sistem konvensional, yaitu memanfaatkan kontak platina (breaker point) sebagai alat untuk memutus hubungkan aliran arus primer pada sistem.

Selain menggunakan platina, pada sistem pengapian konvensional juga menggunakan komponen spesifik lain, yaitu kondensor. Kondensor atau kapasitor memiliki fungsi untuk mengeliminasi terjadinya percikan bunga api listrik pada permukaan platina, sehingga platina memiliki masa pakai lebih lama (awet).

Kondisi putus-hubung pada rangkaian arus primer akan menimbulkan induksi listrik tegangan tinggi pada koil pengapian (ignition coil). Arus listrik bertegangan tinggi yang dihasilkan oleh koil pengapian selanjutnya didistribusikan ke masingmasing busi oleh distributor sesuai dengan FO (firing order) mesin bersangkutan.
4.2 Wiring diagram sistem pengapian konvensional

B. Komponen dan Cara Kerja Sistem Pengapian Konvensional

1. Baterai (battery)

Dalam konteks sistem pengapian (ignition system), beterai memiliki fungsi memberi atau mensuplay kebutuhan energi listrik untuk mengoperasikan komponen sistem pengapian pada saat mesin kendaraan dihidupkan. Baterai mensuplay arus primer 12 volt yang dialirkan pada jalur primer sistem pengapian (beterai - fusible link - kunci kontak - kumparan primer koil - platina - massa).


Posisi penempatan baterai pada masing-masing kendaraan berbeda beda sesuai dengan konstruksi kendaraan bersangkutan, yang terpenting diletakkan sejauh mungkin dari ruang pengemudi maupun ruang penumpang dan sedekat mungkin dengan mesin.
4.3 Posisi baterai pada kendaraan
Prinsip kerja baterai (battery) dalam konteks sistem pengapian adalah pada saat kunci kontak pada posisi ON arus listrik bertegangan 12 Volt dari baterai mengalir pada jaringan primer sistem pengapian, adanya putaran mesin yang menyebabkan buka-tutup platina menimbulkan induksi pada jaringan sekunder sistem pengapian.

2. Kunci kontak (ignition switch)

Kunci kontak pada sistem pengapian berfungsi untuk memutus atau menghubungkan arus dari baterai ke sistem pengapian. Selain itu kunci kontak juga berfungsi untuk mematikan mesin, karena dengan tidak aktifnya sistem pengapian maka mesin tidak akan hidup karena tidak ada yang memulai pembakaran pada ruang bakar (motor bensin).

Kunci kontak biasanya terletak di bawah roda kemudi, pada jenis kendaraan terbaru ada yang tanpa kunci kontak (key less) hanya dilengkapi remote control. Posisi atau letak kunci kontak pada kendaraan dapat dilihat pada gambar di bawah.

Kunci kontak pada kendaraan terdiri dari empat terminal yang satu sama lain dapat saling dihubungkan menggunakan anak kuncinya. Terminal-terminal pada kunci kontak diantaranya terminal B yang dihubungkan dengan terminal positif baterai melalui fusible link.

Terminal ACC dihubungkan dengan sistem aksesoris yang ada pada kendaraan. Terminal IG dihubungkan dengan sistem pengapian pada kendaraan. Kemudian terminal ST dihubungkan dengan sistem starter pada kendaraan.
4.4 Posisi kunci kontak pada kendaraan

Prinsip kerja kunci kontak dalam konteks sistem pengapian, ketika posisi OFF maka akan memutus arus listrik dari baterai menuju ke semua sistem kelistrikan pada kendaraan, termasuk supply kelistrikan kepada sistem pengapian.

Kemudian ketika kunci kontak pada posisi ON maka akan menghubungkan arus listrik dari baterai menuju ke semua sistem kelistrikan pada kendaraan, termasuk sistem pengapian, terkecuali sistem starter. Kemudian ketika kunci kontak posisi START maka hanya menghubungkan arus listrik dari baterai menuju sistem starter dan sistem pengapian saja.

3. Koil pengapian (ignition coil)

Koil pengapian (ignition coil) pada sistem pengapian kendaraan merupakan sebuah komponen yang dapat menaikkan tegangan input atau sebuah trafo. Sistem pengapian membutuhkan koil pengapian karena untuk dapat menghasilkan percikan pada elektroda busi dibutuhkan tegangan yang sangat tinggi (20.000 Volt s/d 30.000 Volt), sementara yang tersedia pada baterai adalah arus listrik yang bertegangan 12 Volt.


Sehingga untuk menaikkan tegangan ribuan volt dibutuhkan koil pada sistem pengapian kendaraan. Koil pengapian biasanya diletakkan dekat dengan mesin kendaraan, dengan tujuan bentangan kabel tegangan tinggi tidak terlalu panjang. Kabel tegangan tinggi menghubungkan antara koil dan distributor yang posisinya menempel pada mesin.
4.5 Koil pengapian (ignition coil) pada sistem pengapian kendaraan

Prinsip kerja koil pengapian (ignition coil) pada sistem pengapian adalah menaikkan tegangan beterai 12 Volt menjadi tegangan pengapian sebesar 20.000 Volt – 30.000 Volt. Koil (coil) tersusun dari lilitan/gulungan kawat penghantar primer dan lilitan/gulungan kawat penghantar sekunder.

Lilitan (coil) primer memiliki diameter kawat penghantar yang besar dan pendek, sedangkan lilitan sekunder memiliki diameter kawat penghantar yang kecil/ lembut dan panjang. Besar kecilnya tegangan listrik yang dapat diinduksikan oleh koil tergantung perbandingan antara lilitan primer dan lilitan sekunder ini.

4. Distributor (distributor)

Distributor (distributor) memiliki fungsi untuk membagi arus listrik bertegangan tinggi yang dibangkitkan oleh koil pengapian dan akan didistribusikan ke masing-masing busi (spark plug) pada setiap silinder mesin sesuai dengan FO (firing order) pengapian.

Distributor unit terdiri dari sebuah poros yang diputar oleh mesin melaui poros nok, rotor yang dipasang pada ujung poros dan berputar bersama poros distributor, serta sebuah tutup distributor yang terdapat titik-titik terminal sebagai dudukan ujung kabel tegangan tinggi menuju masing-masing busi.

Unit distributor merupakan satu kesatuan antara distributor, platina, centrifugal advancer, vacuum advancer dan oktan selector, yang masingmasing komponen tersebut memiliki fungsi yang spesifik dan bekerja saling mendukung untuk mendapatkan performa mesin kendaraan yang optimal.
4.6 Unit distributor (distributor unit) pada sistem pengapian kendaraan konvensional

Prinsip kerja distributor adalah membagi arus tegangan tinggi ke masingmasing busi kendaraan dengan urutan pengapian sesuai dengan firing order mesin bersangkutan. Arus listrik tegangan tinggi dari koil diterima oleh terminal tengah yang ada pada tutup distributor dan disalurkan secara bergantian oleh rotor terhadap masing-masing busi melalui terminal bagian tepi pada tutup distributor.

5. Kontak pemutus (breaker point)

Kontak pemutus (breaker point) atau yang lebih populer dengan sebutan platina memiliki fungsi untuk memutus-hubungkan aliran arus primer pada jaringan sistem pengapian. Pada saat pemutusan arus primer akan terjadi induksi arus bertegangan tinggi pada koil pengapian. Kondisi putus hubung terjadi berulang-ulang selama mesin dinyalakan.

Kontak pemutus (breaker point) terletak di dalam distributor, dipasang di atas breaker plate atau bahasa bengkelnya piringan platina/dudukan platina. Kontak pemutus (breaker point) dalam bahasa bengkel disebut dengan platina. Posisi kontak pemutus (breaker point) dapat dilihat pada gambar dibawah.
4.7 Kontak pemutus (breaker point) pada sistem pengapian kendaraan

Prinsip kerja dari kontak pemutus (breaker point) adalah mengubah gerak putar poros distributor menjadi gerakan buka tutup pada kedua permukaan platina, gerakan buka-tutup ini sebagai saklar yang selalu akan memutushubungkan jaringan kelistrikan primer dari sistem pengapian. Sebagai efek dari pemutusan rangkaian primer dengan tiba-tiba akan bangkit arus tegangan tinggi pada kumparan sekunder koil pengapian.

6. Kondensor/kapasitor (condensator/capasitor)

Kondensor/kapasitor (condensator/capasitor) pada sistem pengapian memiliki fungsi untuk menyerap arus listrik pada saat platina terbuka, sehingga kecepatan pemutusan arus lebih tinggi dan induksi tegangan tinggi dari koil meningkat.

Kondensor terletak menempel pada bodi distributor, kabel kondensor dihubungkan dengan kabel dari koil (-). Letak kondensor dapat dilihat pada gambar di bawah.
4.8 Kondensor/kapasitor (condensator/capasitor) pada sistem pengapian kendaraan

Prinsip kerja kondensor/kapasitor (condensator/capasitor) seperti halnya prinsip kerja baterai. Kondensor akan menyimpan arus listrik dalam durasi waktu yang sangat singkat, yaitu selama platina membuka, ketika platina menutup arus yang tersimpan akan dikeluarkan kembali.

Oleh karena itu dengan adanya kondensor dapat mencegah kemungkinan terjadinya percikan bunga api listrik pada permukaan platina ketika platina mulai membuka, sehingga platina lebih awet.

7. Bobot pemaju saat pengapian (centrifugal advancer)

Bobot pemaju saat pengapian (centrifugal advancer) memiliki fungsi untuk memajukan saat pengapian terutama pada saat putaran mesin (rpm) tinggi. Centrifugal advancer ini merupakan komponen mekanis yang terdiri dari dua bobot sentrifugal yang dipasangkan pada unit distributor di bawah plat dudukan platina.
4.9 Bobot pemaju saat pengapian (centrifugal advancer) pada sistem pengapian kendaraan

Prinsip kerja dari centrifugal advancer adalah memajukan saat pengapian dengan memanfaatkan gaya sentrifugal yang bekerja pada bobot sentrifugal. Semakin tinggi putaran poros distributor semakin tinggi gaya sentrifugal yang timbul. Besarnya sudut pengapian yang diajukan berbanding lurus dengan besarnya gaya sentrifugal yang terjadi.

8. Vakum pemaju saat pengapian (vacuum advancer)

Vakum pemaju saat pengapian (vacuum advancer) adalah komponen dari sistem pengapian yang memiliki fungsi untuk memajukan pengapian terutama pada saat kevakuman pada intake manifold tinggi.

Kondisi ini dominan terjadi pada saat katup gas posisi menutup atau pada saat putaran mesin (rpm) rendah. Komponen vacuum advancer menjadi satu kesatuan dengan unit distributor. Vacuum advancer terdiri dari sebuah ruangan yang disekat oleh lembaran membran, satu ruangan dihubungkan dengan intake manifold menggunakan selang dan ruangan yang lain dihubungkan dudukan platina menggunakan mekanisme batang penarik.
4.10 Vakum pemaju saat pengapian (vacuum advancer) pada sistem pengapian kendaraan

Prinsip kerja dari vacuum advancer adalah memanfaatkan kevacuuman yang terjadi pada intake manifold untuk menggeser dudukan platina agar terjadi pemajuan saat pengapian. Kevacuuman terjadi karena katup gas dalam kondisi menutup, kevacuuman yang terjadi menarik membran pada ruang vacuum, membran menarik batang penarik yang dihubungkan dengan plat dudukan platina di dalam distributor.

9. Kabel tegangan tinggi (high tension cord)

Kabel tegangan tinggi (high tension cord) pada sistem pengapian memiliki fungsi untuk mengalirkan arus listrik bertegangan tinggi dari koil pengapian menuju terminal tengah pada tutup distributor, dan dari terminal tepi pada tutup distributor menuju ke masing-masing busi.

Jumlah kabel tegangan tinggi pada setiap kendaraan berbeda-beda sesuai dengan jumlah silindernya. Mesin empat silinder menggunakan lima buah kabel tegangan tinggi dan mesin enam silinder menggunakan tujuh buah kabel tegangan tinggi.
4.11 Kabel tegangan tinggi (high tension cord) pada sistem pengapian kendaraan

Prinsip kerja kabel tegangan tinggi (high tension cord) pada sistem pengapian adalah mengalirkan arus listrik bertegangan tinggi dari koil pengapian menuju distributor dan dari distributor menuju masing-masing busi.

10. Busi/pemantik api (spark plug)

Busi (spark plug) merupakan komponen sistem pengapian yang memiliki fungsi untuk memercikkan bunga api listrik di dalam ruang bakar mesin. Bunga api listrik harus mampu memercik di dalam ruang bakar bertekanan tinggi karena adanya langkah kompresi. Untuk memenuhi hal ini maka dibutuhkan arus listrik bertegangan tinggi.
4.12 Busi/pemantik api (spark plug) pada sistem pengapian kendaraan

Prinsip kerja busi (spark plug) pada sistem pengapian kendaraan adalah memercikkan bunga api listrik di dalam ruang bakar mesin kendaraan. Bunga api akan terpercik pada celah diantara elektroda pusat yang dihubungkan dengan kabel tegangan tinggi dengan elektroda tepi yang dihubungkan dengan massa. Besar kecilnya celah elektroda ini sangat berpengaruh terhadap kualitas percikan bunga api listrik.

C. Pengkabelan Sistem Pengapian Konvensional

Sistem pengapian konvensional pada unit kendaraan ringan terdiri dari beberapa komponen yang satu sama lain dihubungkan membentuk suatu rangkaian. Komponen-komponen dari sistem pengapian konvensional diantaranya baterai (battery), kunci kontak (ignition switch), koil pengapian (ignition coil), distributor (distributor), kontak pemutus (breaker point), kondensator (condensator), kabel tegangan tinggi (high tension cord) dan busi (spark plug).

Rangkaian dari komponen-komponen tersebut dapat diilustrasikan seperti gambar di bawah ini.
4.13 Ilustrasi sistem pengapian konvensional pada kendaraan ringan

Rangkaian dari komponen-komponen sistem pengapian konvensional pada unit kendaraan ringan dapat dilihat pada pengkabelan (wiring diagram) sebagai berikut.
4.14 Wiring diagram sistem pengapian konvensional pada kendaraan

D. Pemeriksaan Sistem Pengapian Konvensional

1. Pemeriksaan baterai

Untuk memeriksa baterai dapat digunakan dua cara prosedur, yaitu pemeriksaan secara visual (penglihatan mata) dan pemeriksaan menggunakan alat khusus.
4.15 Pemeriksaan visual baterai

Pemeriksaan visual meliputi pemeriksaan kotak baterai dari keretakan atau kotor, korosi atau endapan kotoran pada terminal baterai, jumlah elektrolit, konektor kabel kendor.

Pemeriksaan menggunakan alat khusus meliputi:

a. Pemeriksaan berat jenis cairan elektrolit baterai menggunakan hidrometer
4.16 Pemeriksaan BJ elektrolit dengan hidrometer

b. Pemeriksaan tegangan baterai menggunakan multimeter
4.17 Pengukuran menggunakan multimeter

c. Pemeriksaan kemampuan baterai menggunakan battery load tester
4.18 battery load tester

2. Pemeriksaan kunci kontak

Kunci kontak yang sudah dipakai dapat diperiksa untuk memastikan apakah komponen dapat berfungsi dengan baik.
4.19 Posisi yang ada pada kunci kontak
Untuk memeriksa kunci kontak diperlukan alat multimeter dengan pemeriksaan sebagai berikut:
4.20 Pemeriksaan kunci kontak

Untuk lebih memperjelas keterangan pemeriksaan kunci kontak dapat dilihat pada gambar di bawah ini

Pemeriksaan kunci kontak pada posisi ACC
4.21 Pemeriksaan kunci kontak posisi ACC

Pemeriksaan kunci kontak pada posisi ON
4.22 Pemeriksaan kunci kontak posisi ON

Pemeriksaan kunci kontak pada posisi starter
4.23 Pemeriksaan kunci kontak posisi starter

3. Pemeriksaan koil pengapian

Pemeriksaan Tahanan Kumparan Primer

Menggunakan Ohm meter, ukur tahanan antara terminal (+) dan terminal (-)
Tahanan kumparan primer:
> Dingin : 1,35 – 2,09 Ω
> Panas : 1,71 – 2,46 Ω
Jika tahanannya tidak sesuai dengan spesisfikasi, ganti koil pengapian.
4.24 Pemeriksaan kumparan tahanan primer pada koil pengapian

Pemeriksaan kumparan sekunder koil pengapian

Dengan menggunakan ohmmeter, ukurlah tahanan antara terminal B dan terminal tegangan tinggi.
Tahanan pada kumparan/lilitan koil sekunder:
Ketika dingin sebesar : 8,5 – 14,5 KΩ
Ketika panas sebesar : 10,7 – 17,1 KΩ

Jika tahanan pengukuran tidak sesuai dengan spesifikasi, lakukan penggantian koil pengapian (ignition coil).
4.25 Pemeriksaan kumparan tahanan kumparan sekunder

Pemeriksaan Tahanan pada Tahanan Ballast

Dengan menggunakan ohmmeter, ukurlah tahanan antara terminal B dan terminal (+)

Tahanan resistor:
Ketika dingin sebesar 0,8 – 1,3 Ω
Ketika panas sebesar 1,05 – 1,52 Ω
Jika tahanan tidak sesuai dengan spesifikasi, lakukan penggantian tahanan ballast
4.26 Pemeriksaan tahanan ballast

Catatan:
Kata “Dingin atau Panas” dalam kalimat merupakan kondisi suhu koil pengapian.
Dingin untuk suhu 10º – 50º C, sedangkan Panas artinya 50º – 100º C

Pemeriksaan Kabel dari Sumber Tegangan
Pemeriksaan ini berfungsi untuk memastikan arus yang mengalir dari baterai sampai pada koil pengapian, sekaligus memastikan bahwa kunci kontak berfungsi dengan baik Posisikan selector pada multimeter pada posisi pengukuran tegangan, pada posisi kunci kontak ON hubungkan probe (+) ke terminal B dan probe (-) ke massa / bodi, tegangan + 12 V
4.27 Pemeriksaan kabel dari sumber tegangan

Pada posisi kunci kontak STARTER, hubungkan probe (+) ke terminal (+) dan probe (-) ke massa / bodi, tegangan + 12 V
4.28 Pemeriksaan kabel dari sumber tegangan posisi starter

Jika tegangan pengukuran tidaksesuai dengan spesifikasi, harus dilakukan pemeriksaan kunci kontak (ignition switch) dan rangkaian kabel.

4. Pemeriksaan distributor

Pemeriksaan visual
a) Periksalah apakah ada keretakan pada bodi distributor
b) Periksalah apakah ada kerusakan seal distributor

Pemeriksaan putaran
a) Periksalah apakah distributor berputar dengan halus dan lembut, pastikan putaran tidak terhambat apapun
b) Periksalah apakah ada bunyi yang ditimbulkan dari putaran tersebut Komponen pada distributor
4.29 Komponen yang terdapat pada distributor

5. Pemeriksaan kontak pemutus

Pemeriksaan visual
a. Periksa apakah kontak pemutus (breaker point) ada keretakan atau kerusakan pada titik point antara kontak lepas dan kontak tetap
b. Periksa apakah ebonit aus

Pemeriksaan hubungan kabel
a. Menggunakan ohm meter periksalah kabel dari koil (-) ke kontak pemutus pastikan ada hubungan
b. Menggunakan ohm meter periksalah hubungan kabel dari koil (-) ke kontak tetap pastikan tidak ada hubungan apabila kontak pemutus membuka dan ada hubungan saat kontak pemutus menutup.

Komponen yang terdapat pada kontak pemutus (breaker point)
Keterangan:
1. Nok distributor
2. Kontak tetap
3. Kontak lepas
4. Pegas kontak platina
5. Lengan kontak platina
6. Sekrup pengikat unit platina
7. Tumit ebonil
8. Kabel (dari – koil)
9. Alur penyetel
4.30 Komponen yang terdapat pada kontak pemutus

6. Pemeriksaan kondensor/kapasitor

Pemeriksaan dengan menggunakan condensor tester
Pemeriksaan kondensor dilakukan menggunakan condensor tester, ukurlah kapasitas kondensor dan bandingkan dengan standar.Ukuran kapasitas kondensor dinyatakan dalam ukuran μF (micro Farad). Ukuran satandard 0,25 – 0,75 μF.

Pemeriksaan dengan menggunakan condensor tester dapat dilihat pada gambar di bawah ini.
4.31 Pemeriksaan kondensor dengan condensor tester

Pemeriksaan menggunakan multimeter
Sentuhkan kabel kondensor dengan bodi kondensor kemudian probe hitam multimeter ke bodi kondensor dan probe merah ke kabel kondensor. Putar pengatur multimeter pada posisi μF (micro Farad) jarum multimeter akan bergerak ke kanan kemudian kembali ke tempat semula, jarum bergerak ke kanan maksimal adalah ukuran kondensor yang diukur. Pengukuran kondensor dengan menggunakan multimeter dapat dilihat pada gambar di bawah ini.
4.32 Pemeriksaan kondensor menggunakan multimeter

7. Pemeriksaan centrifugal advancer
4.33 Pemeriksaan fungsi advancer

8. Pemeriksaan Vacuum advancer

Cara memeriksa komponen vacum advancer

Saat mesin mati
Pasang vacum tester pada vacum, pompa alat, perhatikan dudukan platina, dudukan platina harus bergeser sebanding dengan kevacuman.
4.34 Pemeriksaan vacum advancer
Saat mesin hidup
Hidupkan mesin, lepas selang vacum, saat putaran mesin bertambah maka saat pengapian akan maju sebanding dengan putaran mesin
4.35 Pemeriksaan vacum advancer saat mesin hidup

9. Pemeriksaan kabel tegangan tinggi

Cara memeriksa komponen kabel tegangan tinggi
Menggunakan ohm meter pada skala 1 kΩ ukur ujung kabel tegangan tinggi dengan sambungan pada tutup distributor, apabila tahanan kabel tegangan tinggi melebihi 25 kΩ ganti kabel tegangan tinggi
4.36 Pemeriksaan kabel tegangan tinggi

10. Pemeriksaan busi

Cara memeriksa komponen
4.37 Mengukur celah busi


4.38 Menyetel celah busi

LEMBAR PRAKTIKUM

Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai praktik siswa dapat:
1. Menjelaskan nama-nama komponen sistem pengapian konvensional
2. Menjelaskan fungsi masing-masing komponen sistem pengapian konvensional
3. Menjelaskan prinsip kerja komponen sistem pengapian konvensional
4. Mengukur komponen-komponen sistem pengapian konvensional

Alat dan Bahan
1. Kunci Kontak
2. Koil
3. Kabel Tegangan Tinggi
4. Baterai (Accu)
5. Kondensator
6. Distributor
7. Multimeter
8. Hidrometer
9. Feeler gauge
10. Majun (Lap)

Keselamatan Kerja
1. Gunakan peralatan sesuai dengan fungsinya masing-masing!
2. Kenakanlah pakaian kerja (wear park) dengan benar dan rapi selama praktik!
3. Jika menemui keraguan dalam kegiatan praktik konsultasikan terlebih dahulu
dengan guru pembimbing
4. Hati-hati ketika menangani listrik bertegangan tinggi !

Tugas Praktik
1. Buat laporan praktik sesuai dengan job sheet praktik dan data yang diperoleh
selama praktik!
2. Ukurlah komponen-komponen Sistem Pengapian Konvensional sesuai dengan
job sheet dan jelaskan mengapa ukurannya tidak sesuai dengan standarnya !
3. Jelaskan fungsi masing-masing komponen Sistem Pengapian Konvensional!
4. Buat daftar komponen Sistem Pengapian Konvensional yang tidak sesuai
dengan ukurannya!

Media
1. Buku manual kendaraan yang sesuai
2. CD Interaktif
3. Wall Chart

Langkah Kerja
1. Persiapkan peralatan dan bahan yang dibutuhkan dalam kegiatan praktik
2. Kenakanlah pakaian kerja (wear park) dengan benar dan rapi
3. Pinjam peralatan dan bahan di ruang alat dan periksa kondisi alat sebelum digunakan
4. Ukur tegangan beterai dengan multimeter dan berat jenis elektrolit baterai dengan hydrometer, catat untuk laporan praktik
5. Ukurlah kontinuitas kunci kontak dengan multimeter dengan cara:
a. Kunci kontak posisi ACC antara terminal B-ACC ada hubungan
b. Kunci kontak posisi ON antara terminal B-ACC-IG ada hubungan
c. Kunci Kontak Posisi ST antara terminal B-IG dan B-STada hubungan
6. Menggunakan Ohm meter, ukur tahanan kabel tegangan tinggi tahanan maksimum 25 kΩ, jika tahanannya lebih dari maksimum, periksa terminalnya
7. Menggunakan Ohm meter, ukur tahanan antara terminal (+) dan terminal (-), tahanan pada kumparan primer
a. Dingin 1,35 – 2,09 Ω (suhu koil 10º - 50º C)
b. Panas 1,71 - 2,46 Ω (suhu koil 50º - 100º C)
8. Dengan menggunakan ohm meter, ukurlah tahanan kumparan sekunder koil antara terminal (+) dan terminal tegangan tinggi, tahanan pada kumparan sekunder:
a. Dingin 8,5 – 14,5 kΩ (suhu koil 10º - 50º C)
b. Panas 10,7 – 17,1 kΩ (suhu koil 50º - 100º C)
9. Menggunakan feeler gauge ukur celah platina (0,4 – 0,5 mm)
10. Menggunakan Ohm meter ukur kapasitas kondensator.
11. Dengan pistol udara/ dihisap periksa apakah vacuum advancer bergerak/ tidak, bila vacuum advancer tidak bergerak maka vacuum advancer sudah tidak baik
12. Periksa governor advancer dengan cara memutar rotor searah jarum jam (Toyota) kemudian bebaskan dan periksa bahwa rotor berputar kembali ke arah kebalikannya dengan cepat

1. Pemeriksaan kunci kontak (ignition switch)

Pemeriksaan kunci kontak pada posisi ACC


Pemeriksaan kunci kontak pada posisi ON


Pemeriksaan kunci kontak pada posisi ST (starter)

2. Pengukuran beterai (battery)
Mengukur berat jenis cairan elektrolit pada beterai menggunakan hidrometer, beterai harus terisi minimal 70 % (1,270), menggunakan volt meter ukur tegangan baterai (12 – 14 V)

3. Pemeriksaan vacuum advancer

4. Pemeriksaan governor/centrifugal advancer

5. Pemeriksaan tahanan kabel tegangan tinggi

6. Pemeriksaan celah kontak pemutus (breaker point)

7. Pengukuran celah elektroda busi, celah elektroda sebesar 0,7 – 0,8 mm atau dapat dilihat pada buku manual / katalog busi.

8. Pemeriksaan tahanan kumparan primer pada koil pengapian (ignition coil)
Dengan menggunakan ohm meter ukurlah tahanan antara terminal (+) dan terminal (-), tahanan pada koil primer kondisi dingin 1,35 – 2,09Ω dan pada kondisi panas sebesar 1,71 – 2,46 Ω. Jika tahanannya tidak sesuai dengan spesisfikasi lakukan penggantian koil pengapian.

9. Pemeriksaan tahanan kumparan sekunder pada koil pengapian (ignition coil)
Dengan menggunakan ohm meter, ukurlah tahanan antara terminal B dan terminal tegangan tinggi. Tahanan pada koil sekunder pada posisi dingin sebesar 8,5 – 14,5 KΩ, sedangkan pada posisi panas sebesar 10,7 – 17,1 KΩ. Jika tahanannya tidak sesuai dengan spesifikasi lakukan penggantian koil pengapian.

10. Pemeriksaan tahanan pada tahanan ballast
Menggunakan ohm meter, ukur tahanan antara terminal B dan terminal (+), Tahanan resistor: > Dingin : 0,8 – 1,3 Ω, > Panas : 1,05 – 1,52 Ω
Jika tahanannya tidak sesuai dengan spesifikasi, gantil tahanan ballast

Catatan: Kata “Dingin atau Panas” dalam kalimat merupakan suhu koilpengapian. Posisi dingin untuk suhu 10º – 50º C, sedangkan posisi panas artinya 50º – 100º C

11. Pemeriksaan kabel dari sumber tegangan
Dengan switch pengapian posisi ON dan selektor multimeter pada posisi pengukuran tegangan, hubungkan probe (+) ke terminal B dan probe (-) ke massa/bodi, tegangan terukur + 12 V.

Dengan switch pengapian pada posisi START dengan menggunakan multimeter dan selektor diarahkan pada posisi pengukuran tegangan, hubungkan probe (+) ke terminal (+) dan probe (-) ke massa/bodi, tegangan terukur + 12 V.

Jika tegangan terukur tidak sesuai dengan tegangan spesifikasi, periksalah switch pengapian dan rangkaian kabel.

12. Pengukuran Kapasitas Kondensator/Kapasitor
Dengan menggunakan ohmmeter ukurlah kapasitas kondensator.
Kapasitor/kondensor dalam keadaan baik, jarum akan bergerak ke kanan sesaat kemudian akan kembali ke kiri.

SOAL LATIHAN

Kerjakanlah soal-soal di bawah ini dengan baik dan benar!
1. Jelaskan cara memeriksa kondensor/kapasitor!
2. Jelaskan cara memeriksa koil pengapian (ignition coil)!
3. Jelaskan langkah-langkah pemeriksaan apabila busi tidak memercikkan bunga api listrik!
4. Apabila putaran mesin dinaikkan (gas dinaikkan) pengapian tidak stabil apakah penyebab terjadinya hal tersebut?
5. Apabila percikan api pada busi kecil, apakah penyebab terjadinya hal tersebut?

Itulah teori fundamental materi menerapkan cara perawatan sistem pengapian konvensional kali ini. Semoga bermanfaat dan silahkan bagikan kepada sobat lainnya.
Admin
Admin Buku catatan digital seorang guru yang menuangkan pengetahuan kedalam tulisan. Semoga artikel tulisan saya bermanfaat bagi orang banyak. Mari menulis! Mari Membaca! Bintan News

Post a Comment for "Menerapkan Cara Perawatan Sistem Pengapian Konvensional"