Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

Alat & Bahan Tata Panggung

Alat & Bahan Tata Panggung - Adapun tujuan pembelajaran dari bab ini adalah dengan mempelajari bab ini maka siswa dapat menjelaskan tentang alat tata panggung, menjelaskan bahan tata panggung, memilah alat tata panggung, serta memilah bahan tata panggung.

PETA KONSEP - PENGERTIAN ALAT DAN BAHAN TATA PANGGUNG ALAT DAN BAHAN TATA PANGGUNG JENIS ALAT DAN BAHAN TATA PANGGUNG

KATA KUNCI : alat, bahan, tata panggung

Alat & Bahan Tata Panggung

Untuk memulai kerja, seorang penata panggung harus mengetahui jenis dan sifat bahan yang akan digunakan. Karena tata panggung hanyalah seni ilusi yang menyajikan perwakilan gambaran kenyataan maka bahan yang digunakan pun tidak seperti bahan untuk membuat bangunan sesungguhnya. Meskipun beberapa bahan bangunan nyata dapat digunakan tetapi pengaplikasiannya berbeda.
Alat & Bahan Tata Panggung
Gambar 1. Bow Saw

Gambar 2. Claw Hammer


Gambar 3. Hand Saw

A. PENGERTIAN ALAT DAN BAHAN TATA PANGGUNG

Alat dan bahan tata panggung merupakan peralatan seta bahan-bahan yang digunakan untuk membangun set atau membuat set. Peralatan tata panggung terdiri dari tiga jenis di antaranya dikenal dengan istilah hand tools, power tools, dan power hand tools.

Sedangkan bahan yang digunakan dalam proses pembuatan set terdiri dari beberapa bahan yakni, logam, kayu, busa atau spon, berbagai macam lem serta bahan pewarna.

B. JENIS ALAT DAN BAHAN TATA PANGGUNG

Ada tiga jenis istilah yang sering digunakan dalam proses penataan artistik.
  1. Hand Tools, adalah alat yang dalam penggunaannya hanya menggunakan tenaga manusia untuk mengoperasikannya.
  2. Power Tools, adalah alat yang menggunakan tenaga bantu dari mesin serta menggunakan daya listrik AC.
  3. Power Hand Tools, adalah alat yang menggunakan tenaga baterai sebagai dayanya serta mesin sebagai penggeraknya.

Dalam prakteknya peralatan tata panggung dibagi kedalam beberapa jenis, diantaranya:

1. Pemotong
Perkakas pemotong memiliki fungsi untuk memotong dari mulai benang, hingga kayu dan triplek.

2. Pengukur
Perkakas ini digunakan untuk melakukan pengukuran dari mulai panjang, lebar hingga mengukur kerataan suatu bidang.

3. Pengikat
Perkakas ini berfungsi untuk mengikat objek satu dengan objek lainnya dari mulai lem, paku, tali serta las yang dipergunakan untuk menempelkan dekorasi pada dinding, merapikan gorden hingga membangun rangka.

4. Perkakas multi fungsi
Perkakas ini merupakan perkakas yang di dalamnya banyak berbagai kegunaan, seperti memotong dan mengikat.


CAKRAWALA

Adolphe Appia

Adolphe Appia, (lahir 1 September 1862, Jenewa, Switz. — meninggal 29 Februari 1928, Nyon), perancang panggung Swiss yang teorinya, terutama pada penggunaan pencahayaan interpretatif, membantu membawa realisme dan kreativitas baru ke tanggal 20- produksi teater abad.
Adolphe Appia
Meskipun pelatihan awalnya di bidang musik, Appia belajar teater di Dresden dan Wina sejak usia 26. Pada tahun 1891 ia mengajukan teori revolusionernya tentang produksi teater. Empat tahun kemudian ia menerbitkan La Mise en scène du drame Wagnérien (1895; “Pementasan Drama Wagnerian”), kumpulan rencana panggung dan pencahayaan untuk 18 opera Wagner yang mengklarifikasi fungsi pencahayaan panggung dan menyebutkan secara rinci saran-saran praktis untuk penerapan teorinya.

Dalam Die Musik und die Inszenierung (1899; “Music and Staging”), Appia membangun hierarki ide untuk mencapai tujuannya:
  1. Latar tiga dimensi daripada latar belakang datar, mati, dicat sebagai latar belakang yang tepat untuk ditampilkan pergerakan aktor yang hidup;
  2. Pencahayaan yang menyatukan aktor dan pengaturan ke dalam keseluruhan artistik, membangkitkan respons emosional dari penonton;
  3. Nilai interpretatif pencahayaan mobile dan berwarna-warni, sebagai lawan visual dari musik; dan
  4. Pencahayaan yang menyoroti aktor dan menyoroti area aksi.
Dia memperluas teorinya dalam buku kedua, L’Oeuvre d’art vivant (1921; “The Living Work of Art”).

Appia mendesain set di Jerman, Prancis, Italia, dan Swiss. Dia berkolaborasi dengan Émile  Jaques-Dalcroze di sejumlah teater eksperimentaldan produksi tarian. Dia juga merancang set untuk gedung opera La Scala di Milan dan gedung opera di Basel. Reputasinya bertumpu pada tulisan- tulisan teoretisnya dan bukan pada output yang relatif kecil dari desain yang dieksekusi.

Appia terkenal karena banyak desainnya yang indah untuk opera Wagner. Dia menolak set dua dimensi yang dilukis untuk set “hidup” tiga dimensi karena dia percaya bahwa warna sama pentingnya dengan cahaya untuk membentuk hubungan antara aktor dan pengaturan kinerja dalam ruang dan waktu. 

Melalui penggunaan kontrol intensitas cahaya, warna dan manipulasi, Appia menciptakan perspektif baru dalam desain pemandangan dan pencahayaan panggung. Direktur dan desainer sama-sama mengambil inspirasi besar dari karya Adolphe Appia, yang teori desain dan konseptualisasi opera Wagner-nya telah membantu membentuk persepsi modern tentang hubungan antara ruang pertunjukan dan pencahayaan. 

Salah satu alasan untuk pengaruh kerja dan teori Appia, adalah bahwa ia bekerja pada saat pencahayaan listrik baru saja berevolusi. Yang lain adalah bahwa ia adalah orang yang memiliki visi besar yang mampu membuat konsep dan filosofi tentang banyak praktik dan teorinya. Prinsip utama yang mendasari banyak pekerjaan Appia adalah bahwa kesatuan artistik adalah fungsi utama sutradara dan perancang.

Appia berpendapat bahwa lukisan dua dimensi dan dinamika kinerja yang diciptakannya, adalah penyebab utama perpecahan produksi di masanya. Dia menganjurkan tiga elemen sebagai dasar untuk menciptakan mise en scene yang efektif dan terpadu.

Appia melihat cahaya, ruang, dan tubuh manusia sebagai komoditas lunak yang harus diintegrasikan untuk menciptakan suasana yang terpadu. Dia menganjurkan sinkronisitas suara, cahaya dan gerakan dalam produksi opera Wagner dan dia mencoba untuk mengintegrasikan korps aktor dengan irama dan suasana musik.

Namun pada akhirnya, Appia menganggap cahaya sebagai elemen utama yang menyatu bersama semua aspek produksi. Ia secara konsisten berusaha menyatukan unsur-unsur musik dan gerakan teks dan menilai aspek cahaya yang lebih mistis dan simbolis.

Dia sering mencoba membuat aktor, penyanyi dan penari memulai dengan gerakan atau gerakan simbolik yang kuat dan diakhiri dengan pose atau gerakan simbolik yang kuat. Dalam karya-karyanya, cahaya selalu berubah, dimanipulasi dari waktu ke waktu, dari aksi ke aksi. Akhirnya, Appia berusaha menyatukan gerakan panggung dan penggunaan ruang, ritme panggung, dan adegan mise en.

Appia adalah salah satu desainer pertama yang memahami potensi pencahayaan panggung untuk melakukan lebih dari sekadar menerangi aktor dan pemandangan yang dilukis.

Ide-idenya tentang pementasan “drama nada- kata”, bersama dengan pernyataannya sendiri tentang Tristan und Isolde (Milan 1923) dan bagian-bagian dari Cincin (Basle 1924-25) telah memengaruhi staging berikutnya, terutama yang berasal dari paruh kedua tahun itu. Abad ke dua puluh.

Untuk Appia dan untuk produksinya, mise en scene dan totalitas atau kesatuan pengalaman kinerja adalah yang utama dan dia percaya bahwa elemen-elemen ini mendorong gerakan dan memulai tindakan lebih dari hal lain (Johnston 1972). Desain dan teori Appia terus menginspirasi banyak pencipta teater lainnya seperti Edward Gordon Craig, Jacques Copeau dan Wieland Wagner.

Demikian pembahasan alat & bahan tata panggung yang bisa kami ukir untuk sobat semuanya. Semoga bisa bermanfaat.
Bintan News
Bintan News Buku catatan digital seorang guru yang menuangkan pengetahuan kedalam tulisan. Semoga artikel tulisan saya bermanfaat bagi orang banyak. Mari menulis! Mari Membaca! Bintan News

Post a Comment for "Alat & Bahan Tata Panggung"

close