close
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

Komponen Transmisi Manual dan Fungsinya

Secara gamblang transmisi berfungsi untuk mengubah laju kecepatan dan momen puntir (tenaga) yang sudah dihasilkan mesin untuk diteruskan ke roda. Selain itu, transmisi juga memiliki beberapa fungsi penting bagi kendaraan. Setidaknya, ada 4 fungsi transmisi yang kami ketahui yakni:
  • Melanjutkan tenaga dan putaran mesin dari kopling ke poros propeler
  • Merubah momen yang dihasilkan mesin sesuai dengan kebutuhan
  • Memungkinkan kendaraan dapat berjalan mundur
  • Memungkinkan mesin tetap hidup dalam posisi netral

Komponen Transmisi Manual Dan Fungsinya
Transmisi Manual

Komponen Transmisi Manual Dan Fungsinya

Sistem transmisi atau sistem penggerak merupakan salah satu sistem yang ada di dalam kendaraan, baik itu mobil maupun motor. Akan tetapi pada pembahasan kali ini kami akan membahas mengenai sistem transmisi manual pada kendaraan roda empat/mobil. Setiap kendaraan saat ini memiliki dua jenis sitem transmisi, yakni transmisi manual dan transmisi otomatis atau dikenal dengan matic.

Membahas tentang sistem transmisi manual, sistem transimisi ini merupakan sistem bergerak yang tersusun dari beberapa gabungan roda-roda gigi yang memindahkan putaran serta momen engkol menuju roda penggerak. Tujuan utama dari sistem transmisi adalah untuk memindahkan tenaga mesin kendaraan yang disesuaikan dengan kondisi pada saat mengemudi. Sistem ini juga digunakan untuk memenuhi karakteristik dari mesin mobil.

Karakteristik tersebut diantaranya dapat memperoleh tenaga besar ketika start dan berjalan di jalanan tanjakan, kemudian menggerakanm roda ke arah yang berbalik arah atau bisa dikatakan mundur, dan yang terakhir merupakan penggerak roda pada kecepatan tinggi selama mengemudi dalam kecepatan yang tinggi juga. Untuk memenuhi karakteristik tersebut, kendaraan juga harus memenuhi beberapa peraturan, yakni memiliki sistem transmisi yang baik dan masih ada beberapa lainnya.


Transmisi sebagai salah satu bagian dari power train sistem, bentuk dan model dari transmisi manual bisa bermacam-macam, terlebih jika sudah dikaitkan dengan sistem penggerak yang digunakan pada kendaraan tersebut.  Sebagai contoh, transmisi manual untuk mobil penggerak depan akan berbeda bentuknya dengan transmisi manual yang digunakan pada mobil berpenggerak belakang. Namun umumnya, semua komponen transmisi manual ini mayoritas sama, yang membedakan hanya letak dan bentuknya saja.

1. Input shaft


Pada dasarnya, komponen ini merupakan poros atau roda gigi yang bekerja sama dengan kopling. Input shaft ini merupakan poros input tempat mengalirnya tenaga mesin dari komponen kopling menuju roda gigi (gear) di dalam transmisi. Fungsi input shaft adalah untuk memutar gigi (gear) pertama kalinya sebelum dialirkan ke posisi gigi lainnya yang ada di dalam gear box transmisi.

2. Retainer input shaft



Retainer input shaft ini berfungsi sebagai penahan bearing input shaft dan juga pencegah oli transmisi keluar. Pada komponen ini telah dilengkapi oil seal agar mampu menahan oli tidak keluar.

3. Gigi Transmisi (Transmission Gears)

Gigi transmisi merupakan susunan dari beberapa roda gigi yang berfungsi untuk mengubah input putaran mesin menjadi hasil output berupa perubahan torsi ataupun kecepatan yang akan meninggalkan transmisi sesuai dengan kebutuhan pengemudi. Pengubahan gigi transmisi tentunya akan disesuaikan dengan apa yang dibutuhkan oleh kendaraan.

4. Gigi Synchroniser (synchromesh)

Gigi synchroniser (synchromesh) merupakan komponen gigi tambahan yang diletakkan pada masing-masing gigi transmisi. Gigi synchroniser ini berfungsi untuk mencegah pergantian gigi sebelum putaran antara kedua gigi yang akan disambungkan menjadi sama. Dengan begitu, synchromesh ini akan mempermudah perpindahan kecepatan pada kondisi putaran yang cepat antara satu gigi dengan gigi yang lainya.

5. Shift Linkage (Tuas penghubung)

Shift linkage / tuas penghubung merupakan penghubung antara tuas persneling dengan shift fork. Pada shift linkage ini biasanya terdapat mekanisme interlock yang mencegah shift fork bergerak dengan sendirinya. Komponen ini bertugas untuk menggerakkan garpu pemindah gigi (shift fork) sehingga garpu pemindah gigi dapat bergerak untuk menghubungkan gigi transmisi.

6. Tuas Transmisi (Gear Shift Lever)

Tuas transmisi / tuas persneling ini merupakan tuas yang terletak di dalam kabin mobil yang berfungsi sebagai alat bagi pengemudi saat memindahkan gigi transmisi berdasarkan kondisi mengemudi. Pada tuas transmisi biasanya terdapat diagram perpindahan gigi untuk mempermudah pengemudi mengetahui posisi gigi yang digunakan.

6. Output Shaft

Output Shaft merupakan komponen berupa poros yang akan meneruskan tenaga putar mesin keluar dari transmisi menuju ke propeller shaft. Output shaft terhubung dengan susunan roda gigi dalam transmisi mulai dari 1st gear sampai gigi mundur (reverse gear). Fungsi dari output shaft ini adalah untuk meneruskan putaran dari transmisi menuju poros propeller.

7. Bantalan/ Bearing transmisi

Bantalan/ Bearing transmisi ini berfungsi untuk mengurangi gesekan yang terjadi antara permukaan komponen yang berputar di dalam transmisi contohnya pada input shaft, output shaft, dan counter gear. Bentuk dari bearing yang digunakan pada transmisi ada bermacam-macam, umumnya menggunakan jenis needle bearing, ball bearing, dan tappered bearing.

8. Counter Gear dan shaft

Counter gear dan shaft ini merupakan gigi penyambung yang akan menyambungkan putaran mesin dari input shaft menuju ke masing-masing gigi percepatan. Fungsi counter gear adalah untuk memindahkan tenaga putar dari input shaft ke gigi-gigi percepatan sesuai dengan penggunaan gigi yang dipilih oleh pengemudi. Counter gear ini umumnya dibuat menyatu antara gear dan shaftnya dan dipasang pada transmission case.

9. Transmission Case / bak transmisi

Transmission Case digunakan sebagai pelindung komponen dalam transmisi sekaligus berfungsi sebagai dudukan bearing transmisi beserta poros-poros input dan outputnya. Selain itu, bak transmisi ini juga digunakan untuk tempat untuk menampung oli transmisi.

10. Extension Housing (pemanjangan bak)

Extension housing ini merupakan sambungan dari bak transmisi yang bentuknya mengerucut dibagian ujungnya, dimana pada bagian tersebut terdapat oil seal yang mencegah kebocoran oli transmisi. Extension Housing ini berfungsi untuk melindungi komponen poros output (output shaft) yang keluar dari bak transmisi, sekaligus sebagai tempat dudukan dari speedometer gear.

11. Speedometer Gear

Speedometer gear ini merupakan gear yang terhubung dengan perangkat pengukur kecepatan kendaraan pada panel dashboard yang digunakan untuk mengukur kecepatan kendaraan saat melaju. Speedometer gear ini umumnya dipasang tepat pada bagian output shaft dan gear ini akan terhubung dengan kabel speedometer.

12. Switch Lampu Mundur

Setiap kendaraan pasti dilengkapi dengan lampu mundur. Tahukan anda dimana letak saklar lampu tersebut? Adapun posisi switch lampu mundur ditempatkan di bak transmisi. Fungsi dari switch lampu mundur ini adalah menghidupkan lampu mundur yang ditempatkan dibelakang kendaraan atau berdekatan dengan lampu rem, hanya saja warna lampu mundur ini adalah putih.

13. Oil Seal Transmisi

Oil seal transmisi adalah komponen seal yang berfungsi untuk mencegah kebocoran oli transmisi. Oil seal biasanya dipasang pada bagian poros transmisi yaitu pada poros input shaft dan pada poros output shaft.

14. Control Rod

Control rod berfungsi utuk menghubungkan tuas perseneling (shift lever) dengan rod end dan juga untuk menggerakkan rod end.

15. Shift Rod End

Shift rod end terletak pada shift fork shaft dan berfungsi untuk menghubungkan control rod dengan shift fork shaft dan juga menggerakkan shift fork shaft pada saat memasang gigi transmisi.

16. Reverse Gear

Reverse gear merupakan komponen transmisi manual yang berfungsi untuk mengubah arah putaran output shaft. Dengan adanya reverse gear ini maka mobil bisa bergerak mundur saat tuas persneling berada pada posisi R (Reverse /mundur).

Sinkromesh

Synchromesh adalah komponen yang sangat penting pada sebuah mobil yang memiliki transmisi manual. Fungsi syncromesh sendiri adalah untuk menyamakan putaran roda gigi yang berhubungan dengan pengereman. Hal inilah yang membuat perpindahan gigi mobil menjadi lebih halus dan juga tanpa hentakan.



Synchromesh sendiri terpasang dan banyak digunakan pada mobil atau kendaraan roda empat hingga saat ini. Terdapat beberapa komponen yang ada pada syncromesh ini. Diantaranya ada synchronizer ring, clutch hub, shifting key, dan juga masih banyak komponen lainnya. Setiap komponen pada synchromesh ini memiliki fungsi dan juga tugasnya masing-masing.

17. No 1. dan 5. Spring Key (Per Pengunci)

Spring key dipasang pada bagian dalam hub sleve yang berfungsi untuk menekan shifting key agar tetap tertekan ke arah clutch hub sehingga shifting key dapat terus mengunci synchronizer ring.

18. No 2. Shifting Key (Pin Pengunci)

Shifting key (pin pengunci) dipasang pada hub sleeve dan berfungsi untuk meneruskan gaya tekan dari hub sleeve ke synchroniser ring agar terjadi pengereman pada bagian yang tirus gigi percepatan.

19. No 3. Clucth Hub Sleeve

Clucth hub sleeve berkaitan langsung dengan hub sleeve. Clutch hub sleeve berfungsi untuk menghubungkan gigi percepatan (main gear) dengan hub sleeve sehingga tenaga putar dari gear percepatan dapat langsung di teruskan ke main shaft/poros output.

20. No 4. Hub Sleeve

Hub sleeve juga terhubung dengan main shaft tepat pada alurnya sehingga ketika hub sleve terhubung maka ia dapat meneruskan putaran dari gear percepatan ke main shaft / poros output . Hub slave ini berfungsi sebagai pengunci penyesuaian gigi percepatan. Dengan adanya komponen ini output shaft bisa diatur untuk dapat berputar atau berhenti.

21. No 6. Lubang Hub

Pada clutch hub dilengkapi sebuah lubang yang berfungsi sebagai tempat spring key terpasang. Tujuang dari lubang ini adalah sebagai landasan pegas agar tidak bergeser dan bahkan mampu menahan shifting key.

Gear Shift Shaft dan Shift Fork

Gear Shift Shaft dan Shift Fork terdiri dari dua bagian yakni shift shaft atau shift linkage dan shift fork atau garpu pemindah. Gerakan dari tuas perseling akan diterima unit ini dan meneruskannya ke hub sleeve.


Sehingga dapat kita simpulkan bahwa bagian ini merupakan sebuah mekanisme penggerak hub sleeve agar dapat berpindah dan menyinkronkan input shaft ke output shaft.

Adapun komponen-komponen yang terdapat pada Gear Shift linkage dan Shift Fork iniaantara lain:

1. Spring pin
2. Low speed gear shift yoke
3. Locating plug
4. Locating spring (panjang) 
5. Locating spring (pendek)
6. Locating ball
7. Reverse & 5th gear shift yoke
8. Low speed gear shift shaft 
9. High speed gear shift shaft
10. Reverse & 5th gear shift shaft
11. Interlock ball
12. Interlock pin
13. Low speed gear shift fork
14. High speed gear shift fork
15. Reverse & 5th gear shift fork
16. Shaft stop plate
17. Stop plate bolt
18. Locating washer

Biasanya shaft (linkage) ini terdapat tiga buah, yaitu: Low speed gear shift shaft, High speed gear shift shaft, dan Reverse & 5th gear shift shaft. Pada masing masing shaft terdapat fork dan mekanisme pengunci gear.

22. Interlock System (Mekanisme pengunci gear)
Ketika pada posisi gigi 1, perpindahan ke gigi 3, gigi 4, gigi 5 atau mundur tidak dimungkinkan.

Interlock system terdiri dari detten ball dan spring yang terletak pada poros pemindah (Shift fork shaft). Pada shift fork shaft kita bisa menemukan coakan-coakan dimana detten bal ditekan oleh spring saat transmisi diposisikan masuk gigi. Shift deten mekanisme ini berfungsi untuk mencegah gear dan fork bergeser kembali ke posisi netral. Selain itu, system ini juga digunakan untuk meyakinkan pengemudi bahwa roda gigi telah masuk sepenuhnya.

Ringkasan:
1. Poros Input
2. Gigi Percepatan
3. Synchronize Ring
4. Cluth Hub
5. Counter Gear
6. Ouput Shaft
7. Idle Gear
8. Shif Fork

Demikian pembahasan kami tentang komponen transmisi manual dan fungsinya. Unit ini adalah power train yang meneruskan putaran dari kopling dengan mengubah kecepatan putaran dan momen.
Admin
Admin Buku catatan digital seorang guru yang menuangkan pengetahuan kedalam tulisan. Semoga artikel tulisan saya bermanfaat bagi orang banyak. Mari menulis! Mari Membaca! Bintan News

Post a Comment for "Komponen Transmisi Manual dan Fungsinya"