-->

Memahami treaded, fasterner, sealant dan adhesive

MENGGUNAKAN TREADED, FASTENER, SEALANT DAN ADHESIVE
Kompetensi Dasar : Menggunakan Thread Fastener, Sealant dan Adhesive.

Indikator :
1)    Mengindentifikasi Thread dan fastener sesuai standar.
2)    Menggunakan berbagai jenisthread fastenen, sesuai standar produk dan penggunaannya.
3)    Melakukan prosedur torque, turn dan tightening sesuai spesifikasi.
4)    Memilih fastener dan locking application sesuai standar produk dan service manual.
5)    Menggunakan sealant dan adhesive pada proses pemliharaan sesuai standar produk.

Mur dan Baut

Baut dan mur digunakan untuk mengencangkan part-part di berbagai macam area kendaraan. Terdapat berbagai macam tipe baut dan mur tergantung pada penggunaannya. Adalah penting untuk mengetahuinya agar dapat melakukan perawatan dengan benar.
Gambar 1. Mur dan Baut
1.    Jenis – jenis Mur dan Baut
Gambar 2. Tipe Mur dan Baut


2.    Nama Baut
   Baut memiliki nama-nama yang berbeda untuk mengidentifikasikan ukuran dan kekuatannya. Baut-baut yang digunakan pada kendaraan dipilih menurut kekuatan dan ukurannya yang dibutuhkan oleh masing-masing area tersebut. Oleh karena itu, mengetahui nama-nama baut adalah salah satu dasar pelaksanaan perawatan.
Gambar 2. Nama Baut

Contoh:M 8 x 1.25-4T
M =  Tipe alur
“M” kependekan dari alur metrik tipe-tipe lain alur adalah “S” untuk alur kecil, dan “UNC” untuk alur kasar yang disatukan.
8 =  diameter luar baut
1.25 = tinggi alur (mm)
4T = kekuatan
Nomor menunjukkan 1/10 dari daya rentang minimum dalam unit of kgf/mm2, dan huruf adalah kependekan dari “daya rentang”. Kekuatan distempelkan pada baut kepala.

 3.    Spesifikasi Pengerasan Baut
Gambar 4. Tabel Spesifikasi Pengerasan Baut

 4.    Metode Pengencangan Baut
Gambar 5. Metode Pengencangan Baut

Baut-baut dikencangkan dengan kunci momen ke momen spesifikasi yang
tertera pada buku pedoman reparasi.
Adapun metode pengencangan yang dapat dilakukan diantaranya:
1. Gunakan kunci momen, kencangkan sebuah baut atau mur ke 15 Nm (150 kgf cm)
2. Gunakan kunci boxe end (offset), kencangkan kembali dengan cara yang serupa.

5.    Tipe-Tipe Baut
a.    Baut Kepala Heksagonal


Gambar 6. Baut Kepala Heksagonal

Baut kepala heksagonal adalah tipe baut paling umum.beberapa diantaranya memiliki flange dan washer dibawah kepala baut.


a.  Tipe Flange 
Gambar 6.a. Baut Kepala Heksagonal Tipe Flange
Bagian kepala baut yang mengalami kontak dengan part memiliki permukaan yang lebar untuk meredam tekanan kontak yang digunakan kembali oleh kepala baut pada part. Ole
h karena itu, ia lebih efektif dalam meminimalkan kemungkinan merusak part.

b.    Tipe Washer
Gambar 6.b. Baut Kepala Heksagonal Tipe Washer

Keefektifannya serupa dengan tipe flange. Ia juga efektif saat digunakan untuk mengencangkan part yang memiliki lubang dengan diameter yanglebih lebar daripada kepala baut. Tipe ini menggunakan washer pegas diantara kepala baut dan washer untuk meminimalkan pengendoran baut.

b.    Baut U
Gambar 7. Baut U
Baut-baut ini digunakan untuk menyambungkan pegas-pegas daun pada axle. Mereka disebut “Baut-U” karena bentuknya menyerupai huruf “U”.

c.    Baut Tanam
Gambar 8. Baut Tanam

Baut-baut ini digunakan untuk mencari part pada part lain atau untuk memudahkan perakitannya.

·       Metode untuk Melepas dan Mengganti Baut Tanam
Gambar 9. Metode Melepas dan Mengganti Baut Tanam

Untuk mengencangkan baut tanam, pasang dua mur pada baut tanam dan kencangkan bersama-sama. Lalu putar untuk mengencangkan atau mengendorkan baut tanam. Teknik ini disebut sebagai “mur ganda”.
Dengan teknik ini, pengencangan dan penguncian ke dua mur terhadap satu dan yang lainnya memungkinkan mur untuk melaksanakan fungsi kepala baut dari baut biasa. Adapun metodenya adalah sebagai berikut:
Untuk memasang baut tanam, putar bagian atas mur ke arah pengencangan.
Untuk melepas baut tanam, putar bagian dasar mur ke arah pengendoran


d.    Baut Plastic Region
Gambar 10. Baut Plastic Region
Baut-baut plastic region, yang menawarkan stabilitas dan tegangan axial yang tinggi, digunakan sebagai baut kepala silinder dan baut-baut tutup bantalan pada beberapa mesin.Kepala baut memiliki dan luar dodecagon (dalam dan luar).

§   Ketentuan Penggunaan kembali Baut Plastic Region
Baut plastic region mengubah dirinya sendiri menggunakan tenaga poros. Terdapat dua metode untuk menentukan penggunaan kembali baut plastic region, yaitu:
1.      Ukur Penyempitan Baut
Gambar 11.a. Pengukuran Penyempitan Baut Plastic Region

2.    Ukur Perpanjangan Baut
Gambar 11.b. Pengukuran Perpanjangan Baut Plastic Region

·        Metode untuk Mengencangkan Baut-Baut Plastic Region

Gambar 12. Metode Pengencangan Baut Plastik Region

Metode untuk mengencangkan baut plastic region berbeda dari dari pengencangan baut biasa. Cara mengencangkan baut plastic region adalah sebagai berikut:
1.    Kencangkan baut plastic region dengan menggunakan momen yang telah ditentukan.
2.    Letakkan tanda cat pada bagian atas baut.
3.    Kencangkan mengikuti petunjuk di buku pedoman reparasi.
4.    Untuk mengencangkan baut plastic region adalah perlu untuk mengikuti petunjuk pada buku pedoman reparasi karena terdapat dua tipe metode pengencangan untuk baut-baut plastic region.
5.    Metode dimana baut pertama-tama dikencangkan ke momen spesifikasi, dan hanya  tambahkan 90 derajat.
6.    Metode dimana baut pertama-tama dikencangkan ke momen spesifikasi, dan kemudian tambahkan dua pergerakan sebesar masing-masing 90 derajat, dengan total pengencangan sebesar 180 derajat.     
7.    Cara pengencangan berdasarkan metode pengencangan baut plastic region, yaitu kencangkan baut melampaui bagian elastis, dimana menaikkan bagian pada tegangan axial dan sudut putaran baut.Lalu, klemkan pada plastic region, dimana hanya sudut putaran baut saja yang berubah dan teganga axial baut tetap tidak berubah. Metode pengencangan ini menurunkan ketidakmerataan tegangan axial pada sudut putaran baut, dan meningkatkan tegangan axial yang stabil.

6.    Tipe-Tipe Mur
a.    Mur Heksagonal


Gambar 13.a. Mur Heksagonal

Mur tipe ini adalah yang paling umum digunakan. Beberapa diantaranya memiliki flange dibawah mur.

b.    Mur Bertutup
Gambar 13.b. Mur Bertutup
Mur-mur ini digunakan sebagai mur-mur hub roda alumunium dan memiliki tutup ynag menutup alur-alurnya. Mur-mur ini digunakan untuk mencegah agar ujung-ujung baut tidak berkarat atau untuk tujuan estetika.

c.    Castle Nut (Mur Bergalur)
Gambar 13.c. Mur Bergalur
Mur-mur ini memiliki galur silinder bergalur. Untuk mencegah agar mur tidak berputar dan menjadi kendor, sebuah cotter pin dimasukkan ke dalam galur. Mur-mur ini digunakan pada berbagai macam persambungan, seperti pada sistem kemudi.

Sealant

Ada dua tipe dari sealant yang digunakan pada mobil, satu adalah seal static seperti gasket dan lainnya adalah seal dinamic seperti oli seal.
Perhatikan gambar yang dibentuk dalam penempatan gasket atau formed-in place gasket (FIPG) dengan seal static.

SEAL STATIC
Seal static menghubungkan komponen secara statis (diam) biasanya digunakan pada komponen  statis. Yang fungsinya selain menghubungkan, juga untuk mencegah kebocoran pelumas, cairan pendingin dan gas hasil pembakaran. Salah satu contoh penggunaan seal static adalah Gasket Kepala Selinder.

GASKET KEPALA SILINDER
Gasket kepala silinder (cylinder head gasket) letaknya antara blok silinder dan kepala silinder, fungsinya untuk mencegah kebocoran gas pembakaran, air pendingin dan oli. Gasket kepala silinder harus tahan panas dan tekanan dalam setiap perubahan temperatur. Umumnya gasket dibuat dari carbonclad sheet steel (gabungan carbon dengan lempengan baja) karbon itu sendiri melekat dengan graphite, dan kedua-duanya berfungsi untuk mencegah kebocoran yang ditimbulkan antara blok silinder dan kepala silinder, serta untuk menambah kemampuan melekat pada gasket.


FORMED IN PLACE GASKET (FIPG)

Lapisan FIPG menghubungkan antara komponen-komponen dan menyebabkan melekat bersama dengan kuat. FIPG juga tahan air, tahan kotoran, tahan kebocoran dan tahan karat. FIPG penggunaannya luas pada mesin dan transmisi.

FIPG adalah perekat setengah padat yang dimasukan dalam tube. Umumnya dibuat dari silicone. Atau acrylate dan mengeras pada temperatur ruang.
Berikut ini kelebihan gasket FIPG dari pada gasket yang terbuat dari kertas atau karet.
·       Melekat pada semua permukaan yang dibentuk dengan rata
·       Diperlukan sedikit tenaga saat pembentukan gasket, dan buat yang digunakan jangan sampai longgar setelah menempel
·       Mudah dalam penyimpanan

(1)     Syarat-Syarat FIPG
Agar dapat diandalkan merapatkan antara komponen dengan komponen, maka FIPG harus mempunyai sifat antara lain seperti berikut
·       Elastisitasnya baik
·       Melekatnya kuat
·       Kekentalannya tidak berubah walaupun ada perubahan temperatur
·       Sedikit perubahan kualitas atau komposisi dengan waktu yang lama untuk beberapa tahun
·       Harus mudah dibersihkan dari komponen-komponen yang dilepas

(2)     Tipe FIPG
Saat ini ada beberapa tipe FIPG, spesifikasinya terdapat dalam petunjuk service tertulis dibawah

Gambar di bawah memperlihatkan lokasi dan tipe komponen dimana FIPG digunakan. Untuk penanganan yang tepat, ikutilah selalu petunjuk pada buku pedoman reparasi dan gunakanlah FIPG dalam penempatan yang benar.
(3)     Penanganan dan Pencegahan FIPG
Ikuti catatan berikut ini bila menggunakan FIPG
a.      Sebelum melapisi dengan FIPG, bersihkan FIPG yang lama dengan bensin dan bersihkan area yang akan diberikan seal dengan bensin putih atau material yang sejenis
b.      Gunakan FIPG yang sesuai. Penggunaan FIPG yang berbeda akan memberikan perapat yang rendah dan menyebabkan kebocoran oli
c.       Setelah menyambung komponen-komponen dengan FIPG, jangan segera menambah oli atau mengoperasikannya. Tabel berikut akan memperlihatkan, waktu yang diperlukan untuk FIPG saat pengerasannya setelah komponen-komponen dihubungkan.
d.      Sebelum menyimpan FIPG, tutuplah rapat-rapat tubenya

Adhesive

1.    Pengertian Perekat (Adhesive)
Definisi perekat menurut beberapa ahli :
a.    Shield (1970) mendefinisikan perekat sebagai suatu bahan yang dapat menyatukan bahan-bahan lainnya melalui ikatan permukaan.
b.    Kennedy et all (1984) mendefinisikan perekat sebagai unsur yang mampu menyatukan bahan secara bersama melalui ikatan secara kimia atau secara mekanik.
c.     Salomon & Schonlau (1951) mendefinisikan perekat sebagai bahan yg mampu menyambungkan atau menyatukan kedua permukaan benda yg terpisah sehingga mempunyai kekuatan yg memadai saat dikenai beban tertentu.
d.    Wake (1976) & Ruhendi (1986) mendefinisikan perekat sebagai bahan yang mampu menyatukan benda sejenis atau tidak sejenis melalui ikatan atau sentuhan permukaan & menjadikan benda tsb memiliki sifat tahan terhadap usaha pemisahan.

2.   Istilah yang ada dalam Adhesive
·       Adheren (substrat) adalah bahan yang akan direkatkan.
·       Bonding adalah proses perekatan
·       Adhesi adalah gaya tarik menarik antara molekul yang tidak sejenis.
·       Kohesi adalah gaya tarik menarik antara molekul yang sejenis.
·       Tackifier adalah bahan untuk menambah daya rekat adhesive.
·       Open tack time adalah daya rekat awal yang terbentuk ketika perekat mulai ditempelkan.

3.   Kegunaan  dan kerugian Perekat (Adhesive)
Secara umum Perekat digunakan untuk mengikat aneka komponen struktur tertentu secara efektif dan mudah, terlebih bila pemakaian teknik penyambungan (solder, paku, sekrup) mengakibatkan distorsi, korosi serta kerusakan lainnya Keuntungan dan Kerugian Menggunakan Perekat Dari Metode Penyambungan Lainnya
Keuntungannya antara lain :
a.    Memudahkan penyambungan bentuk yang rumit.
b.    Dapat menyambung beberapa komponen sekaligus.
c.     Menyambungkan bahan dengan ketebalan berbeda.
d.    Meminimumkan penambahan bobot bahan-bahan yang disatukan.
e.    Menyeragamkan distribusi tekanan pada bahan-bahan yang direkatkan.
f.     Perekat juga memungkinkan terjadinya produk akhir yang memuaskan, hasil perekatan rapi.
g.     Kekuatan perekat sering amat tinggi, biayanya ekonomis dibandingkan cara lainnya.

Kerugiannya antara lain
a.    Proses perekatannya terkadang rumit agar hasilnya baik. Karena perlu persiapan permukaan yg akan direkatkan, dsb.
b.    Kuat ikatan optimalnya tidak seketika tercapai sebagaimana pada teknik las.
c.     Perekat kebanyakan berdaya hantar listrik dan termal kurang baik. Kecuali bila diisi oleh filler tertentu.
d.    Perekat tidak 100% tahan panas, dingin, kerusakan organisme, bahan kimia, radiasi dan kondisi pemakaian ekstrim

4.   Penggunaan Perekat/Adhesive Untuk Industri Otomotive
Secara garis besar, terdapat dua macam adhesif yang digunakan pada industri kendaraan bermotor, yaitu : 
a.    The General-Purpose Trim Adhesives. Merupakan bahan adhesif sintetis ataupun larutan karet adhesif, pada umumnya digunakan untuk menyatukan bahan-bahan yang terbuat dari karet, kulit, PVC, vinyl, menyatukan busa dengan logam, kayu, hardboard, dan bahanbahan kelengkapan interior lainnya. Salah satu bahan general-purposes trim adhesives yang paling populer adalah solvent-based neoprene adhesive yang menghasilkan ikatan yang kuat pada bermacam-macam bahan seperti PVC, ABS, kayu, logam, busa, plastik berlapis, kain, karet, dan hardboard. Kelebihan lain dimiliki oleh solvent-based neoprene adhesive adalah waktu dihasilkannya ikatan setelah diaplikasikan berkisar antara lima sampai dengan dua puluh menit (5 – 20 menit), dengan demikian bahan adhesif jenis ini dapat digunakan dengan metode yang bervariasi. Bahan adhesif lainnya yang juga populer digunakan adalah solventbased natural rubber solution yang digunakan untuk menyatukan PVC dengan hardboard ataupun millboard, pada pemasangan interior, misalnya pada door trim.
b.    The Metal-To-Metal Adhesives, merupakan bahan adhesif yang digunakan untuk menyatukan komponen yang terbuat dari bahan logam. Pada pembuatan bodi kendara-an bermotor secara masal, penggunaan spot welding akan meninggalkan bekas pada permukaan pelat sehingga diperlukan pengerjaan lanjut sebelum pelaksanaan proses pengecatan. Hal ini merupakan pemborosan, sehingga diperlukan adanya penggunaan metode lain yang lebih efisien. Disamping itu, kebutuhan penggunaan interweld sealer untuk mencegah masuknya air dan pencegahan korosi di sisi dalam komponen bodi (inter-weld) yang tidak terlapisi cat pada industri pembuatan bodi kendaraan bermotor mendo-rong dikembangkannya bahan metal-tometal adhesives.
Bahan adhesif jenis ini dapat dibagi menjadi empat kelompok, yaitu : 
1)    Thermoplastic adhesives, yaitu polyvinyl acetate (PVA), polyvinyl chloride (PVC), polyvinyl butyral, dan polyvinyl formal. PVA biasa digunakan sebagai emulsi pada air atau sebagai zat pelarut. 
2)    Thermosetting adhesives, yaitu epoxy adhesives yang dikerjakan panas (satu komponen), ataupun jenis yang dikerjakan dingin (dua komponen). Epoxy adhesives dapat digunakan secara luas pada berbagai macam bahan dan menghasilkan ikatan dengan kekuatan tarik yang kuat. Kekurangannya adalah berkaitan dengan biaya operasional yang tinggi dan diperlukan permukaan benda kerja yang bersih sebelum adhesif jenis ini diaplikasikan. 
3)    Elastomeric adhesives. Merupakan jenis adhesif yang berbasis karet sistetis, seperti polychloroprene atau nitrile rubber, kaduanya merupakan solvent-based adhesives yang dikerjakan dengan cara dioleskan atau disemprotkan ke permukaan benda kerja yang akan disatukan. Segera setelah zat pelarut menguap, kedua permukaan benda kerja disatukan dan dipress untuk memperoleh ikatan secara instan.
4)    PVC Plastisol adhesives. Merupakan bahan adhesif metal-tometal yang paling populer digunakan saat ini. PVC terdiri atas copolymer dalam bentuk serbuk dengan tambahan penguat, stabiliser dan pigment. Plastisol dikerja-kan secara panas agar berubah bentuk menjadi gel yang memiliki kekuatan ikatan fisik yang sangat baik. Kelebihan penggunaan adhesif jenis ini adalah sebagai berikut:
(1)    dihasilkan sambungan yang memiliki kekuatan tarik yang tinggi dan tidak mudah mengelupas,
(2)    tidak diperlukan pembersihan permukaan benda kerja sebelum mengaplikasikan adhesif,
(3)    adhesif memiliki daya kelenturan yang baik meskipun pada temperatur rendah, dan tahan terhadap getaran,
(4)    tidak bereaksi dengan minyak, air, garam, dan zat kimia ringan lainnya,
(5)    temperatur dan waktu pemanasan yang berlebihan tidak terlalu mempengaruhi kualitas adhesif, dan
(6)    pengerjaan penyambungan benda kerja tidak memerlukan alat press, jig ataupun klem.


SEMOGA BERMANFAAT...........:)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel