-->

Memahami Relay

Relay digunakan di seluruh mobil. Relay yang ada dalam berbagai ukuran, peringkat, dan aplikasi, digunakan sebagai sakelar kendali jarak jauh. Kendaraan biasa dapat memiliki 20 relai bahkan lebih.
Memahami Relay
Macam Bentuk Relay

LOKASI RELAY

Relay terletak di seluruh kendaraan. Relay Block, baik besar maupun kecil, adalah terletak di bagian mesin; di belakang panel tendangan kiri atau kanan, atau di bawah dasbor adalah lokasi umum. Relay sering dikelompokkan bersama atau dengan komponen lain seperti sekering atau ditempatkan sendiri.
Memahami Relay
Lokasi Relay Pada Mobil

IDENTIFIKASI POSISI RELAY

Penutup blok Relay / Sekring biasanya memberi label lokasi dan posisi setiap sekering, relai, atau sekering elemen yang terkandung di dalamnya.
Identifikasi posisi Relay


Seri Otomotif ini

MEMAHAMI RELAY

Telah dikembangkan Oleh

David Sigalingging, S.Pd

Guru Teknik Otomotif
SMKN 1 Seri Kuala Lobam
Hak Cipta dilindungi Undang-undang

PENERAPAN RELAY DIRANGKAIAN

Relai adalah sakelar listrik kendali jarak jauh yang dikendalikan oleh sakelar lain, seperti: saklar klakson atau komputer seperti pada modul kontrol power train. Relay memungkinkan arus kecil rangkaian aliran untuk mengontrol rangkaian arus yang lebih tinggi. Beberapa desain relai yang digunakan saat ini, 3- pin, 4-pin, 5-pin, dan 6-pin, sakelar tunggal atau sakelar ganda.
Penerapan Relay pada Rangkaian

CARA KERJA RELAY

Semua relay beroperasi menggunakan prinsip dasar yang sama. Contoh kita akan menggunakan 4 - relay pin. Relay memiliki dua sirkuit: Sirkuit kontrol (ditunjukkan dalam HIJAU) dan sirkuit beban (ditunjukkan dalam MERAH). Rangkaian kontrol memiliki kumparan kontrol kecil sedangkan rangkaian beban memiliki mengalihkan. Kumparan mengontrol pengoperasian sakelar.
Kerja Relay

RELAY ENERGI (ON)

Arus yang mengalir melalui kumparan rangkaian kontrol (pin 1 dan 3) menciptakan medan magnet kecil yang menyebabkan sakelar menutup, pin 2 dan 4. Sakelar, yang merupakan bagian dari rangkaian beban, digunakan untuk mengontrol rangkaian listrik yang mungkin terhubung dengannya. Arus sekarang mengalir melalui pin 2 dan 4 yang ditunjukkan dalam warna MERAH, ketika relai dialiri energi.
Memahami Relay
Relay ON

RELAY DE-ENERGIZED (MATI)

Ketika arus berhenti mengalir melalui rangkaian kontrol, pin 1 dan 3, relai menjadi tidak bertenaga. Tanpa medan magnet, sakelar terbuka dan arus dicegah mengalir melalui pin 2 dan 4. Relai sekarang OFF.
Relay OFF

OPERASI RELAY

Ketika tidak ada tegangan yang diterapkan ke pin 1, tidak ada arus yang mengalir melalui koil. Tidak ada arus berarti tidak ada medan magnet yang dikembangkan, dan sakelar terbuka. Ketika tegangan disuplai ke pin 1, arus mengalir melalui koil menciptakan medan magnet yang diperlukan untuk menutup sakelar yang memungkinkan kontinuitas antara pin 2 dan 4.

DESAIN RELAI

Relai adalah Biasanya Terbuka atau Biasanya Tertutup. Perhatikan posisi sakelar di dua relai yang ditunjukkan di bawah ini. Relai normal terbuka memiliki sakelar yang tetap terbuka hingga diberi energi (ON) sedangkan relai tertutup normal ditutup hingga diberi energi. Relai selalu ditampilkan dalam posisi tanpa energi (tidak ada arus yang mengalir melalui rangkaian kontrol - OFF). Relay yang biasanya terbuka adalah yang paling umum di kendaraan; namun keduanya dapat digunakan dalam aplikasi otomotif.

RELAI NC (TERTUTUP BIASANYA)

Pengoperasian relai normaaly closed (Biasanya Tertutup) sama dengan relai Terbuka, kecuali mundur. Dengan kata lain, ketika koil kontrol relai TIDAK diberi energi, kontak sakelar relai tertutup, menyelesaikan rangkaian melalui pin 2 dan 4. Ketika koil kontrol diberi energi, kontak sakelar relai terbuka, yang memutus rangkaian terbuka dan tidak ada kontinuitas ada di antara pin 2 dan 4.

DESAIN RELAI SEBENARNYA

Arus mengalir melalui kumparan kontrol, yang melilit inti besi. Inti besi mengintensifkan medan magnet. Medan magnet menarik lengan kontak atas dan menariknya ke bawah, menutup kontak dan membiarkan daya dari sumber listrik mengalir ke beban.

VARIASI RELAI

Variasi relai lainnya termasuk relai tiga dan lima pin. Relai 3-PIN alih-alih dua sumber input B+, relai ini memiliki satu input B+ di pin 1. Arus terbagi di dalam relai, memasok daya ke sirkuit kontrol dan beban. Relai 5-PIN memiliki sirkuit kontrol tunggal, tetapi dua jalur arus terpisah untuk sakelar: Satu ketika relai tidak diberi energi (OFF - tidak ada arus yang melalui koil kontrol) dan yang lain diberi energi (ON - arus mengalir melalui kumparan kontrol). Ketika relay 5-PIN di-de-energized (OFF), pin 4 dan 5 memiliki kontinuitas. Ketika relai diberi energi (ON), pin 3 dan 5 memiliki kontinuitas.

RELAY TERSTANDAR ISO

Relai ISO dirancang untuk mencoba dan menstandardisasi koneksi relai, sehingga lebih mudah untuk menguji dan merancang sistem. Relai ISO saat ini digunakan oleh hampir semua produsen otomotif saat ini. Baik desain 4 dan 5 pin digunakan dalam ukuran mini dan mikro standar. FYI: ISO adalah kependekan dari International Standard Organization.

JENIS RELAY ISO MINI STANDAR

Di bawah ini adalah dua konfigurasi relai MINI ISO standar yang populer. Ukuran relai MINI Standar ISO adalah kubus persegi 1". Baik desain 4 dan 5 pin digunakan.

JENIS RELAI MIKRO ISO

Di bawah ini adalah dua konfigurasi relai MICRO ISO populer. Ukuran relai ISO MICRO adalah persegi 1" x 1" x 1/2" (1/2 setebal relai Mini). Baik desain 4 dan 5 pin digunakan.

TEGANGAN INDUKSI

Ketika sakelar ditutup (ditunjukkan di kiri), arus mengalir melalui koil dari positif ke negatif seperti yang ditunjukkan dalam warna merah. Aliran arus ini menciptakan medan magnet di sekitar kumparan. Bagian atas kumparan positif, dan bagian bawah negatif.

Ketika sakelar dibuka (ditunjukkan di sebelah kanan), arus berhenti mengalir melalui koil rangkaian kontrol, dan medan magnet di sekitar koil tidak dapat dipertahankan. Saat medan magnet runtuh melintasi koil, ia menginduksi tegangan ke dalam dirinya sendiri, menciptakan lonjakan tegangan polaritas terbalik beberapa ratus volt. Meskipun bagian atas kumparan masih positif 12 volt, bagian bawah kumparan menghasilkan beberapa ratus volt positif (200+ volt atau lebih); 200 adalah "lebih positif" dan lebih kuat dari 12 volt, sehingga arus mengalir dari bagian bawah koil ke atas ke arah atas.

RELAI PEREDAM TEGANGAN

Relay sering dikendalikan oleh komputer. Ketika relay dikendalikan oleh semikonduktor seperti transistor, mereka memerlukan beberapa jenis perangkat peredam tegangan. Sirkuit solid state rentan terhadap lonjakan tegangan. Lonjakan tegangan membentur transistor, menghancurkannya. Sementara beberapa sirkuit komputer memiliki peredam tegangan yang terpasang di dalam komputer, yang lain mengandalkan penekan tegangan dari dalam relai. Resistor, dioda, atau kapasitor ohm tinggi dapat digunakan untuk meredam tegangan. Dioda dan resistor adalah yang paling umum.

CATATAN: Relai biasanya ditandai dengan jelas jika ada dioda atau resistor penekan.

RELAYS WITH DE-SPIKING DIODES

Dioda de-spiking (penjepit) dihubungkan secara paralel dengan koil relai. Itu dalam posisi bias mundur ketika relai dihidupkan; oleh karena itu tidak ada arus yang akan mengalir melalui dioda. Ketika rangkaian kontrol relai dibuka (dimatikan), arus berhenti mengalir melalui kumparan, menyebabkan medan magnet runtuh. Garis gaya magnet memotong kumparan dan menginduksi tegangan counter (tegangan dalam polaritas terbalik) ke dalam belitan. Tegangan counter mulai naik. Ketika sisi bawah dioda melihat tegangan positif 0,7 volt lebih banyak daripada bagian atas, dioda menjadi bias maju, memungkinkan kelebihan tegangan lewat, menyelesaikan rangkaian ke ujung koil yang lain. Arus mengalir di sekitar dioda dan rangkaian kumparan sampai tegangan hilang.

RELAYS WITH DE-SPIKING RESISTORS

Resistor ohm tinggi kadang-kadang digunakan sebagai pengganti dioda. Resistor lebih tahan lama daripada dioda dan dapat menekan lonjakan tegangan yang mirip dengan dioda, tetapi resistor akan memungkinkan arus mengalir melaluinya setiap kali relai menyala. Oleh karena itu resistansi resistor harus cukup tinggi (sekitar 600 ohm) untuk mencegah terlalu banyak aliran arus dalam rangkaian. Resistor ohm tinggi tidak seefisien dioda dalam menekan lonjakan tegangan.

IDENTIFIKASI SIRKUIT

Relai mudah untuk diuji tetapi sering disalahpahami. Menggunakan relay 4 pin untuk contoh kita, pertama-tama kita harus mengidentifikasi pin. Beberapa pabrikan menempatkan diagram dan ID pin di bagian luar kotak relai untuk menunjukkan pin mana yang merupakan bagian dari rangkaian kontrol dan pin mana yang merupakan bagian dari rangkaian beban.

PERIKSA KONTINUITAS RELAY

Jika relai tidak diberi label, gunakan ohmmeter dan periksa untuk melihat pin mana yang terhubung satu sama lain. Anda biasanya harus menemukan nilai ohm sekitar 50 hingga 120 ohm di antara dua pin. Ini adalah rangkaian kontrol. Jika koil kurang dari 50 ohm itu bisa dicurigai. Lihat manual untuk memverifikasi pembacaan. Dua pin yang tersisa harus membaca OL (tak terbatas) jika itu adalah relai yang biasanya terbuka, atau 0 ohm (kontinuitas) jika itu adalah relai yang biasanya tertutup. Jika bacaannya benar, lanjutkan ke tes berikutnya. Catatan: Jika tidak ada pin relai yang menunjukkan nilai koil dan semua pin menunjukkan OL atau 0 ohm, koil kontrol rusak dan harus diganti.

PENGUJIAN PRAKTIS

Setelah pin diidentifikasi, berikan energi pada rangkaian kontrol dengan memasok B+ ke pin 1 dan ground ke pin 3. Suara "klik" samar akan terdengar; walaupun “klik” ini berarti saklar sudah pindah (tertutup), bukan berarti relaynya bagus. Kontak sakelar sirkuit beban mungkin masih rusak (resistansi tinggi), dan diperlukan pengujian lebih lanjut. Kesalahan umum yang dilakukan teknisi adalah mereka mendengar bunyi "klik" dan menganggap relai baik. Ambil langkah ekstra dan verifikasi operasi.

CEK ATIONAL DENGAN TESTLIGHT

Sekarang mulai bagian kedua dari tes. Berikan energi pada relai (sisi kontrol) dengan memasok B+ ke pin 1 dan ground ke pin 3. Sebuah klik akan terdengar. Dengan relai masih diberi energi, suplai B+ pin 2 dari rangkaian beban. Lampu tes akan menyala. De-energize (lepaskan B+) sirkuit kontrol di pin 1; lampu tes di pin 4 harus padam. Lampu uji lebih disukai karena lampu uji akan menarik arus melalui sakelar.

PEMERIKSAAN OPERASIONAL DENGAN VOLTMETER

Sebuah voltmeter dapat diganti sebagai pengganti lampu uji; namun berhati-hatilah jika kontak terbakar sebagian, voltmeter akan menunjukkan tegangan yang menunjukkan kontak baik meskipun buruk. Ingat voltmeter digital impedansi tinggi hampir tidak menarik arus. Berikan energi pada relai (sisi kontrol) dengan memasok B+ ke pin 1 dan ground ke pin 3. Sebuah klik akan terdengar. Dengan relai masih diberi energi, suplai B+ ke pin 2 dari rangkaian beban. Hubungkan kabel MERAH ke pin 4 dan kabel HITAM ke ground. Voltmeter akan menunjukkan tegangan sumber (12V). Deenergize (lepaskan B+) rangkaian kontrol pada pin 1; voltmeter sekarang harus membaca "nol". Beri energi kembali relai dan voltmeter akan kembali ke 12 volt.

PERINGATAN
Pengujian relai dengan dioda penjepit bawaan memerlukan prosedur khusus. Relai ini sensitif terhadap polaritas; menempatkan B+ ke pin yang salah (mundur) saat melakukan uji praktik akan membias maju dioda dan merusak dioda, sehingga merusak kualitas pelindung dioda.

PEMERIKSAAN OPERASIONAL DENGAN OHMMETER

Ohmmeter juga dapat digunakan untuk menguji rangkaian beban, tetapi masalah yang sama dengan voltmeter ikut berperan. Berikan energi pada relai (sisi kontrol). Pasokan B+ ke pin 1 dan ground (neg.) ke pin 3. Sebuah klik akan terdengar. Tempatkan kabel pada ohmmeter ke pin 2 dan pin 4. Dengan asumsi relai terbuka normal, ohmmeter akan menunjukkan rangkaian lengkap (mendekati nol -0 ohm). Matikan rangkaian kontrol pada pin 1 (lepaskan B+). Ohmmeter harus menunjukkan OL (sirkuit terbuka - tak terbatas). Beri energi kembali relai dan ohmmeter akan kembali ke ohm "nol". Catatan: beberapa pabrikan memberikan nilai ohm maksimum ketika kontak sakelar ditutup, misalnya maksimum 5 ohm.
Memahami Relay
PERINGATAN
Pengujian relai dengan dioda penjepit bawaan memerlukan prosedur khusus. Relai ini sensitif terhadap polaritas; menempatkan B+ ke pin yang salah (mundur) saat melakukan uji praktik akan membias maju dioda dan merusak dioda, sehingga merusak kualitas pelindung dioda.

PEMERIKSAAN OPERASIONAL UNTUK DIODA PENANGGULANGAN TEGANGAN RELAI

OHMMETER ANALOG harus digunakan. Tes ini tidak dapat dilakukan dengan meteran digital. Meter analog mengirimkan tegangan yang lebih tinggi yang diperlukan untuk bias maju dioda. Tempatkan ohmmeter melintasi sirkuit kontrol dan catat pembacaan. Balikkan kabel dan periksa sirkuit kontrol lagi. Dioda yang berfungsi akan ditunjukkan dengan memiliki dua pembacaan yang berbeda. Dioda yang rusak akan memiliki pembacaan yang sama di kedua arah.

Arus dari ohmmeter mengalir melalui koil kontrol, dalam satu arah. Dengan membalikkan kabel, Anda mengirim arus ke arah yang berlawanan melalui koil kontrol. Salah satu dari dua arah dioda akan dibias maju (on), menciptakan dua jalur untuk arus sehingga menurunkan resistansi. Dengan sadapan di arah lain, dioda masuk akan dibias terbalik (mati) hanya menciptakan satu jalur, dengan resistansi yang lebih tinggi.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel